Kita Harus Tau Makanan dan Kebiasaan yang Meningkatkan Risiko Kanker




















Peradangan adalah masalah mendasar yang menyebabkan tumor menjadi kanker berkembang dan tumbuh. Studi kesehatan menunjukkan bahwa 30 persen sampai dengan 40 persen dari semua jenis kanker dapat dicegah dengan menerapkan gaya hidup sehat dan melakukan diet teratur. Beberapa sumber lain bahkan mengklaim bahwa jumlah ini sebenarnya jauh lebih tinggi, dengan sekitar 75 persen kasus kanker yang ada terkait gaya hidup yang dijalani.

Berikut adalah contoh dari beberapa makanan penyebab kanker yang mungkin tidak kamu sadari diterapkan dalam pola hidupmu:

1. Daging Olahan

Ketika daging berkualitas, ikan dan produk susu dapat dimasukkan dalam diet anti-kanker, namun daging olahan adalah jenis makanan yang harus dihindari. The American Cancer Society menyatakan pada situs web mereka bahwa Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) telah menggolongkan daging olahan ke dalam jenis makan karsinogen, yaitu makanan yang dapat memicu kanker.

Dan lembaga tersebut mengklasifikasikan daging merah sebagai makanan yang berpotensi karsinogen, atau sesuatu yang mungkin menyebabkan kanker. Meta-analisis terbaru dari 800 studi menemukan bukti bahwa mengonsumsi 50 gram daging olahan setiap hari (setara dengan sekitar 4 iris daging atau satu hot dog) meningkatkan risiko kanker kolorektal sebesar 18 persen.

Yang dimaksud dengan daging olahan adalah yang telah melalui serangkaian perlakuan khusus, diubah kondisinya untuk meningkatkan rasa, dan memperpanjang kesegaran. Daging ini dapat mengandung zat aditif seperti nitrat dan cenderung sangat tinggi kandungan natriumnya. Ciri-ciri daging olahan adalah jika itu sudah disiapkan dalam salah satu cara berikut: penggaraman, pengawetan, pengasapan. Contoh yang termasuk daging olahan yaitu hot dog, ham, bacon, sosis, dan beberapa daging  dingin di toko-toko pemotongan. Makanan-makanan itu dapat memicu kanker.


2. Gorengan, Bakaran dan Makanan yang Terlalu Matang

Pada awal-awal tahun 2017, Inggris Food Standards Agency meluncurkan sebuah kampanye untuk dapat membantu orang-orang agar lebih memahami untuk menghindari sebuah toksin yang disebut akrilamida. Akrilamida dapat ditemukan dalam berbagai hal, seperti asap rokok dan juga digunakan dalam proses industri untuk pewarna dan plastik. Yang sungguh mengejutkan adalah bahwa akrilamida juga merupakan bahan kimia yang terbentuk pada makanan tertentu, terutama pada makanan bertepung seperti roti, kerupuk, kue dan kentang, ketika dimasak untuk waktu yang lama dan dalam suhu yang tinggi sehingga bisa menjadi makanan pemicu kanker.

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengklasifikasikan akrilamida sebagai “berpotensi karsinogen bagi manusia” berdasarkan data yang ada menunjukkan zat tersebut dapat meningkatkan risiko beberapa jenis kanker ketika diuji cobakan pada hewan laboratorium. Akrilamida terutama ditemukan dalam makanan nabati yang sangat matang seperti kentang dan produk-produk gandum. Seperti kentang goreng, keripik kentang, dan kopi. Reaksi kimia terjadi ketika makanan bertepung tertentu dimasak di atas sekitar 250 ° F atau sekitar 120° celcius. Hal ini menyebabkan gula dan asam amino asparagin membentuk akrilamida.


3. Penambahan Gula

Gula dapat meningkatkan asupan kalori. Tingginya konsumsi gula tambahan juga telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker. Ada bukti bahwa menambahkan gula, seperti sirup jagung dengan fruktosa tinggi dapat meningkatkan risiko kanker esofagus, kanker usus kecil, kanker usus besar dan kanker payudara. Sejumlah penelitian juga telah menemukan bahwa gula tidak hanya menyebabkan masalah seperti obesitas dan diabetes, tetapi juga terkait dengan peningkatan pertumbuhan tumor dan metastasis.

Alasan tambahan untuk menghindari terlalu banyak gula adalah sebuah studi telah menemukan bahwa orang-orang yang mendapatkan 17-21 persen kalori dari tambahan gula menghadapi risiko kematian 38 persen lebih tinggi akibat penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan mereka yang hanya mengasup 8 persen kalori mereka dari gula.

Jadi penambahan gula pada makanan bisa berbahaya karna kelebihan gula dapat memicu berbagai macam penyakit.


4. Makanan Tinggi Zat Aditif

Sebuah studi di tahun 2016 yang diterbitkan dalam Cancer Research menemukan hubungan antara zat aditif (zat tambahan untuk menambah rasa atau mempercatik bentuk makanan) pada makanan dengan kanker usus besar. Para peneliti di Georgia State University Institute for Biomedical Sciences menemukan bahwa tikus yang secara teratur mengkonsumsi pengemulsi makanan yang biasa disebut polisorbat-80 dan karboksimetilselulosa mengalami perkembangan tumor yang semakin memburuk, peradangan tingkat rendah dan karsinogenesis kolon. Sehingga zat ini membuat makanan jadi pemicu kanker. 

pengemulsi ini bertindak sebagai “seakan-akan deterjen” dalam usus dan secara signifikan mengubah komposisi spesies microbiome dalam usus. Perubahan spesies bakteri dapat mengakibatkan lebih flagellins dan lipopolisakarida; dengan kata lain, perubahan microbiome dapat mengganggu fungsi dari sistem kekebalan tubuh, meningkatkan peradangan dan meningkatkan aktivitas gen berbahaya. Apa saja jenis makanan olahan dan produk makanan yang mengandung pengemulsi ini? Contohnya termasuk produk susu seperti es krim, produk kecantikan krim, pasta gigi, obat kumur, obat pencahar, pil diet, cat berbasis air, deterjen dan bahkan vaksin.


5. Produk Beras

Minum air yang terkontaminasi dengan arsenik dapat meningkatkan risiko masalah paru-paru, kulit dan kandung kemih. Itu sebabnya ada batas yang ditetapkan untuk jumlah arsenik yang diperbolehkan dalam air. Tapi bagaimana dengan arsenik dalam pasokan makanan? Ternyata, kebanyakan orang Amerika mendapatkan lebih banyak arsenik dari makanan dalam diet mereka daripada dari air yang mereka minum. Jadi apakah keracunan arsenik dari makanan seperti nasi merupakan sesuatu yang perlu Anda pertimbangkan?

Sementara bayi berpotensi menghadapi risiko tertinggi, kelebihan arsenik tidak baik bagi kita. Sebuah Consumer Reports investigasi di tahun 2012 menemukan arsenik dalam setiap merek sereal beras bayi setelah diuji ternyata hampir sepuluh kali batas legal untuk air minum. Pengujian berikutnya bahkan lebih mengerikan: hanya satu porsi sereal beras bayi dapat menempatkan anak dalam kondisi di atas batas maksimum mingguan yang disarankan oleh Consumer Reports.

Menurut situs Kelompok Kerja Lingkungan (EWG), “Logam berat seperti arsenik, kadmium dan timbal secara alami hadir dalam air dan tanah. Di beberapa tempat, konsentrasi intens ada sebagai akibat dari polusi industri dan penggunaan pestisida pada pertanian selama bertahun-tahun. Organisasi seperti EWG dan Organisasi Kesehatan Dunia sekarang merekomendasikan untuk membatasi konsumsi beras dan makanan berbasis beras (termasuk yang mengandung tepung beras) bila memungkinkan tapi bukan makanan biji-bijian yang lebih rendah-arsenik dan pemanis.

Sama halnya seperti dengan beberapa penyakit jantung, diabetes, sindrom usus bocor dan gangguan autoimun lainnya, kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas atau stres oksidatif akibat peradangan benar-benar merupakan akar pembentukan kanker. Banyak buah dan sayuran yang dapat membantu menurunkan risiko kanker dan memberikan zat-zat pelindung tubuh sehingga hal dapat menjadi dasar dari diet yang teratur. Di atas semua itu, mendapatkan asupan protein sehat yang cukup dan asam lemak dapat menjaga sistem kekebalan tubuh bekerja dengan lebih baik dan mencegah penyusutan otot, kekurangan berat badan, atau masalah hormonal dan saraf.

0 Response to "Kita Harus Tau Makanan dan Kebiasaan yang Meningkatkan Risiko Kanker"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel